paranormalindonesiaonline.com Jasa Konsultasi Paranormal ramalan Feng Shui GRATIS, pelet jarak jauh. Hubungi Bpk.Pamera, HP: 085797189999 WhatsApp: 081910228999 PIN BBM paranormalindonesia : 265728CB

Kisah Di Balik Batu Pancawarna

ilmu pelet - ilmu pelet dayak cara ampuh memikat wanita dan pria dengan mantra pelet arak jauh


pancawarna Kisah Di Balik Batu Pancawarna

Setelah dinyatakan selesai masa belajarnya oleh ketiga lelaki tua itu, Subekti lalu berjalan keluar meninggalkan surau dan tiga lelaki tua itu. Tujuh langkah keluar dari surau itu, ia menengok ke belakang untuk melihat tiga lelaki tua tadi, ternyata mereka sudah tidak ada dan surau itu juga tidak ada.  Yang tampak olehnya hanya taman bunga.  Subekti heran, dalam hatinya ia bertanya kemana mereka dan dimana surau tempat ia belajar itu?. Dalam keheranannya itu, Subekti mendengar suara adzan, dan Subektipun terjaga dari lelap tidurnya.  Ia teringat semua kejadian dalam mimpi aneh itu, dan Ia segera bangkit dari dipan itu.


Ia keluar dari gubug,hari masih gelap tapi bintang fajar telah mucul menerangi angkasa raya.  Ia mendengar gemercik air mengalir di depan gubug, iapun segera mengambil air wudlu’ dan ia segera shalat shubuh yang telah lama ia tinggalkan. Usai shalat shubuh, ia berdzikir dan berdo’a sebagaimana yang diajarkan tiga lelaki tua dalam mimpinya itu.


Matahari telah bersinar pertanda hari telah pagi.  Subekti segera ambil air wudlu’ dan melaksanakan shalat dluha dalam gubug itu.  Usai shalat dan berdo’a, iapun bergegas untuk pulang ke kampung halamannya.  Sesaat ia bingung, ke arah mana ia harus melangkah?. Sesaat kemudian, dengan basmalah ia mengikuti jalan setapak satu-satunya yang ada di depan gubug itu. 


Tujuh langkah keluar dari gubug itu, ia dihadang makhluk tinggi besar, hitam dan berbulu lebat serta bertaring panjang. “Mau kemana kamu?”, kata makhluk itu dengan nada membentak. “Aku mau pulang ke rumahku”, Jawab Subekti. “Tidak bisa, kamu harus ikut aku dan harus mau menjadi budakku”, kata makhluk itu. “Aku tidak sudi jadi budakmu. Aku mau pulang” kata Subekti dengan tegas. “Kamu melawan aku?, beraninya kamu”, kata makhluk itu. “Aku tidak takut sama sekali kepadamu. Aku hanya takut kepada Allah”, jawab Subekti. “Kalau begitu maumu, aku menantangmu bertarung,  Kalau kamu kalah, maka kamu harus menjadi budakku”, kata makhluk itu.  “Kalau aku menang?”, tanya Subekti kepada makhluk itu. “Kalau kamu menang, aku biarkan kamu lewat jalan ini menuju kampungmu, dan aku berikan cincin ini kepadamu”, kata makhluk itu.


Merekapun bertarung, makhluk tinggi besar itu memiliki tenaga luar biasa.  Pohon-pohon yang terkena hantamannya hangus dan roboh seketika. Namun, berbekal ilmu beladiri dan do’a-do’a yang diajarkan tiga lelaki tua dalam mimpinya itu, Subekti akhirnya mampu melumpuhkan makhluk itu, dan iapun mendapatkan cincin batu pancawarna dari makhluk itu dan makhluk itu segera menghilang.


Tiga langkah kemudian, betapa kagetnya Subekti, ternyata ia telah berada di depan rumahnya.  Iapun segera mengetuk pintu sambil mengucapkan salam “Assalamu’alaikum”.  “Wa’alaikum salam” jawab istrinya dari dalam rumah. Istrinyapun segera keluar dan membukakan pintu. “Eh kakang, bikin kaget saja, biasanya masuk gak pernah pakai salam”, kata istrinya.  Subekti hanya tersenyum. Selama ini ia memang tidak pernah mengucapkan salam saat masuk rumahnya sendiri.


Subekti lalu duduk di kursi kayu kesayangannya. Istrinya segera menghidangkan sepiring nasi dengan sayur dan lauk pauk serta segelas teh manis.  Subekti kaget, dari mana istrinya mendapatkan beras dan lauk pauk, padahal waktu ia tinggalkan beberapa waktu lalu untuk memasuki hutan ia tidak meninggalkan sepeser uangpun, bahkan ia meninggalkan banyak hutang.


Subekti tidak segera makan, Ia bertanya kepada istrinya “dari mana kamu uang untuk membeli beras dan lauk pauk ini?”. “Lha kan tujuh hari yang lalu kakang kirim uang belanja dan buat bayar hutang”, kata istrinya. “kirim lewat siapa?”, tanya Subekti. “Minggu lalu, ada kakek-kakek datang ke sini, namanya kakek Abdul Wahid.  Katanya dia dapat titipan uang dari kakang buat belanja dan bayar hutang.  Kakek itu juga bilang kalau kakang belum bisa pulang selama tujuh hari karena masih banyak pekerjaan. Memangnya kenapa kang?”, jelas istrinya sambil bertanya. “Alhamdulillah. Nggak kenapa-kenapa kok.  Ya Alhamdulillah kalau uang itu cukup buat belanja dan bayar hutang”, jawab Subekti sambil menutupi keheranannya. 


Suara Adzan dzuhur terkumandang di masjid, Subekti segera berdiri dari kursinya. “Sudah adzan, aku makannya nanti setelah shalat saja ya, aku mau shalat di masjid dulu. Assalamu;alaikum”. Katanya kepada istrinya sambil berjalan keluar rumah. “Wa’alaikum salam, ya kang”, jawab istrinya sambil terheran-heran melihat perubahan pada perilaku suaminya.  Dalam hatinya ia merasa bersyukur dan Iapun segera mengambil air wudlu’ untuk shalat dzhuhur.  Ia sudah lama tidak shalat kecuali shalat hari raya saja.


Sejak saat itu, keluarga Subekti menjadi keluarga yang bahagia. Subekti rajin bekerja mengelola kebun sendiri maupun menjadi buruh tani kalau ada yang memerlukan tenaganya, dan istrinyapun dengan senang hati membantu pekerjaan suaminya di kebun. Mereka juga taat beribadah kepada Tuhan.


Demikian dan terima kasih telah membaca Cerita Kisah Di BalikBatu Pancawarna ini, semoga menghibur anda.  Cerita ini merupakan kelanjutan dari Cerita Mengharap Kematian MendapatKebahagiaan.



Kisah Di Balik Batu Pancawarna oleh Paranormal paranormalpeletampuh


Like us on Facebook and Twitter to get latest updates from us.


ilmu pelet


@



0 komentar:

Posting Komentar - Kembali ke Konten

Kisah Di Balik Batu Pancawarna